Diberdayakan oleh Blogger.

Interview with Novia Namiroh - Kiat Meniti Karir Sebagai Profesional Japanese Interpreter dan Translator


Minna-san konnichiwa! jumpa lagi dengan mimin-san hamyo disini. Untuk postingan kali ini bakalan berbeda dari kebanyakan postingan yang biasanya mimin-san tulis, kenapa berbeda? karena di postingan ini mimin-san bakal menyajikan hasil wawancara ekslusif okonomikatsu! mulai dari sekarang dan untuk kedepannya okonomikatsu bakal menyajikan artikel hasil wawancara dari para narasumber menarik kita yang tinggal di Jepang dan terlibat dalam berbagai bidang dengan tujuan berbagi pengalaman dan cerita cerita menarik mereka semua selama berada di negri sakura, tentunya dengan harapan dapat berguna untuk menginspirasi minna-san semua dan memberi gambaran lebih dekat tentang negri sakura kepada minna-san semua.

Nah untuk postingan interview okonomikatsu yang pertama ini, kita kedatangan narasumber bernama Novia Namiroh. Dia adalah seorang former profesional Japanese interpreter dan translator yang dulu pernah aktif bekerja untuk perusahaan perusahaan Jepang seperti Toyota, Hoyu, Maekawa, dan Toyo Denso, saat ini menetap di Jepang tepatnya di Kota Toyohashi - Prefektur Aichi, Keren banget kan minna-san! Penasaran dengan cerita menarik serta pengalamannya selama menjadi profesional translator dan Interpreter? langsung saja nih minna-san simak hasil wawancara kita bersama kak Novia Namiroh di bawah ini:


mimin-san Hamyo: "Halo Kaak makasih uda mau nerima tawaran diinterviewnya kak"

Kak Novi: "Haloo, Kalo masih bisa dibantu boleh kaak. hihihi, yoroppiku"

mimin-san Hamyo: "Oke deh sebelum mulai interviewnya, biar lancar mau dipanggil apa nih kak?"

Kak Novi: "Novi aja"

mimin-san Hamyo: "oke deh dipanggil kak Novi gak apa apa ya?"

Kak Novi: "Siip!!"

Mimin-san Hamyo: "Menurut info yang tertera di bio akun twitter kak novi, Kak novi pernah aktif bekerja sebagai Japanese Interpreter dan Translator nih, bener begitu kak?" *ketauan stalk akunnya, maaf kak for research purpose* (._.)

Kak Novi: "Hehehe Ga papa. Jadi saya dulu kuliah di UNPAD, terus lulus langsung lanjut sekolah College Bahasa Jepang 2 tahun."

"Abis itu pulang ke Indonesia langsung kerja dan itu gak langsung jadi interpreter karena jaminan ke Jepang gak bisa langsung terjun ke tempat kerja sebagai interpreter."

"Pertama belajar proses produksi, sambil dicari istilah istilah bahasa Jepangnya. Terus belajar bikin production plan sambil dicari istilah istilah bahasa Jepangnya juga, sambil ngobrol sama ekspat buat nanya nanya istilah yang pas juga buat dijadiin bahan translator dan interpreter."

"Intinya sih belajar sambil buka kamus terus tiap ada istilah baru langsung dicatet, bikin kamus mini istilah yang dipake dalam dunia kerja. 6 bulan kerja baru mulai pede jadi interpreter di meeting kecil, sambil kalo nggak ngerti di mix pake bahasa inggris."

"Baru bener bener Lancar itu setelah 2 tahun. Pas udah 3 tahun baru pindah pabrik deh hehehe, yang ini gak perlu diceritain ya."

Mimin-san Hamyo: "Huaaaa!! kak novi semangat banget ini jawabnya, sasuga! baru satu pertanyaan tapi jawabannya udah hampir mencangkup semua pertanyaan yg bakal mau kita tanyaain berikutnya, kak Novi bisa baca pikiran juga nih Jangan jangan!??"

Kak Novi: "Shaberi sugichatta kana (Kebanyakan ngomong yah kayanya) Saya pernah ditanya juga dulu sama kouhai di kampus ada tanya jawab begini, okeh pertanyaan berikutnya?"

Mimin-san Hamyo: "Ahahahaha okesiip kita lanjut pertanyaan berikutnya. Eh..... Jadi bingung mau nanya apalagi. oh iya kak, dulu di UNPAD jurusan apa?"

Kak Novi: "Bahasa Jepang D3. Dulu pas lulus jurusan Bahasa Jepang dianggep langsung bisa bahasa Jepang, begitu nyampe Jepang yang jemput Kouchou sensei dengerin dia ngomong mau nangis."

Mimin-san Hamyo: "waah sastra Jepang, jadi emang udah lama banget nih demen ama literatur dan kebudayaan Jepang kak?"

Kak Novi: "Nggak sih, sebenernya karena gak suka matematika dan di SMA pernah belajar bahasa Jepang 2 tahun. Terus nonton demo kabuki langsung pengen ke Jepang. Intinya sih karena pengen ke Jepang jadi belajar bahasa Jepang, pas udah nyampe Jepang pengen pulang karena dingin banget."

Mimin-san Hamyo: "waah gak suka matematika kak! sama kak, toss dulu dong kak! saya juga ulangan matematika dapet jelek muluk kak ahahahaha  *tertawa sambil nangis dalem hati* hmmm... emang sih winter Jepang dingin banget ya kak, pengen hibernasi pas bangun langsung spring terus keluar rumah deh hanami bareng."

"oke kak lanjut pertanyaan berikutnya, sebenernya apa sih kak hal yang harus dilakuin seseorang yang pengen menggeluti profesi sebagai translator atau interpreter terutama translator Bahasa Jepang?"

kak novi: "Belajar! hahahaha karena saya banyaknya di bidang produksi jadi setiap mau nerjemahin terus belajar proses, jadi bisa ngebayangin ketika yang ngejelasin bicarain apa. Utamanya sih ngapalin proses, jadi apa yang di obrolin bisa nyambung."

Mimin-san Hamyo: "Oh... jadi intinya harus kuasain kosakata pada bidang tertentu yang nantinya ingin digeluti sebagai interpreter ya kak?"

Kak Novi: "Iyaaa, terus sama souzou ryoku kana (kemampuan berimajinasi) jadi bisa bayangin apa yang dimaksud sewaktu menerjemahkan. Btw, istilah yang dipake masing masing perusahaan berbeda beda juga lho."

Mimin-san Hamyo: "Apakah kuliah jurusan sastra adalah pilihan terbaik untuk menjadi profesional translator atau interpreter? apakah ada jurusan lain yang juga menunjang untuk berkarir di bidang ini kak?"

Kak Novi: "Nggak, temen temen saya yang translator gak dari sastra semua. Btw kuliah itu cuma supaya bisa bergaul kalo menurut saya hahahaha jadi jurusan apapun kalo masih D3 atau S1 masih kurang."

"Temen saya yang kuliah lulusan sastra Jepang juga ada yang anti sama bahasa Jepang hihihi. See, berarti kuliah mah cuma buat nyari temen doang. Tapi kalo mau belajar bahasa, dateng ke negaranya langsung bisa belajar."

Mimin-san Hamyo: "Hmmm.... kalo gitu apa nerusin ke nihongo gakkou di Jepang salah satu pilihan terbaik kak?"

Kak Novi: "Iyaaa, Nihongo Gakkou yang paling bener, Di sekolah belajar bunpo (grammar), di Supa belajar choukai (listening), di rumah belajar choukai sambil nonton TV, di tempat baito (kerja paruh waktu) belajar kaiwa (percakapan) bener gak? hihihi"

Mimin-san Hamyo: "iya juga sih kak, selama di Jepang kadang ngerasanya lebih banyak belajar bahasa Jepang di luar kelas dari pada di dalem kelas" *curcol pengalaman pribadi*

Kak Novi: "Iya belanja pas bayar, ditanya punya kartu member gak? di Uniqlo yang katanya perusahaan internasional aja masih tetep pake bahasa Jepang. waktu nyoba ke Uniqlo Ginza, nyari kasir yang bukan orang Jepang gak ditanya pake bahasa inggris, tetep aja pake bahasa Jepang."

Mimin-san Hamyo: "Untuk Jadi interpreter atau translator Bahasa Jepang sendiri apa kemampuan bahasa Jepang nya harus mencapai JLPT level N1 kak?"

Kak Novi: "Frankly, saya gak punya sertifikat JLPT hahahaha, cuma sampe level N3 pas kuliah aja. Pas Nihongo Gakkou saya disuruh ikut Level 1 (jaman dulu belom pake N) tapi kurang 2 poin, jadi gak lulus. Hahahaha biar kata kurang 1 poin juga namanya gak lulus ya gak lulus yak."

"Tapi pas jaman nihongo gakkou ada gaku ryoku test, mirip sama JLPT tapi cuma ada di Jepang. Saya lulus level B which is equal to level 2 or N2 yang sekarang dan katanya itu diakuin karena pernah ikut tes di Jepang gitu."

Mimin-san Hamyo: "Aduh sayang banget ya kak cuma tinggal 2 poin lagi padahal N1 nya"

Kak Novi: "Tapi ya supaya bisa ikut tes kokuritsu daigaku (universitas negri) kan emang kudu ikut level 1 dan paling enggak harus mencapai poin tertentu gitu deh."

"Dulu semangat mau lanjut daigaku tapi pas mikir umur, daigaku di sini 4 tahun lagi keburu gak ada kerjaan. Gitu dulu mikirnya makanya abis nihongo gakkou buru buru pulang, selain udah cape naik sepeda hahaha"

Mimin-san Hamyo: "waaah poin yang naik sepeda kudu dicatet nih" *ambil catetan*

Kak Novi: "Bener, jadi gakusei sambil baito yang berat itu sepedaan. Shizuoka gak kaya Tokyo, banyak kereta. Belom lawannya angin topan dan badai!"

Mimin-san Hamyo: "SETUJU KAK!" *teriak dari kokoro yang terdalam, pengalaman pribadi juga*

Kak Novi: "Sepeda sambil nangis janji enggak mau sepedaan lagi besok tapi besok besoknya ya tetep sepedaan juga ahahahaha"

Mimin-san Hamyo: "Ngomongin soal sepeda nih kak, jadi pengen ngomongin soal kehidupan di Jepang nih. Pernah punya pengalaman menarik, lucu, dan gak bisa dilupain ampe sekarang gak kak selama tinggal di Jepang?"

Kak Novi: "Banyaaak! hahahaha. Hari pertama Baito nyasar, gak tau ada di mana terus mau nanya gak pede pake bahasa Jepang. Keliling keliling gak jelas, nyerah akhirnya ke Koban (kantor polisi) Hihihihi, Kirain polisinya bisa bahasa inggris ternyata gak juga."

Mimin-san Hamyo: "selalu deh emang nihongo only! ahahaha, Menurut kak novi sendiri gimana sih karakter orang yang cocok untuk menggeluti karir sebagai profesional translator atau interpreter biar gak stress sama pekerjaan ini sendiri?"

Kak Novi: "Selalu cek sebelum translate, cek apa yang mau dibicarain. Jadi pas mau mulai enggak blank, jangan malu untuk nanya hal yang kita gak ngerti. Btw saya pernah punya pengalaman nyebelin. Padahal pas meeting udah diterjemahin masalah schedule, terus pas ditanya orang Indonesianya jawab, Oh.. saya gak pernah denger tuh schedule yang dimaksud."

"semenjak itu selalu buat gijiroku A.k.a notulen meeting, jadi interpreter paling gampang dikambing hitamin hihihi *curcol. Jadi translator itu tanggung jawabnya agak berat karena ya itu bisa jadi bahan ngeles kalo ada yang gak dikerjain. Jadi harus galak jadi translator mah hahahahaha"

Mimin-san Hamyo: "Okesiip harus galak" *catet lagi*

Kak Novi: "Maksudnya tegas ya, terus jangan mudah bawa perasaan. Pokoknya sampein apa aja yang diomongin"

Mimin-san Hamyo: "Waah susah juga ya kak jadi translator" (._.)

Kak Novi: "Kalo udah biasa enggak kok, hihihi. Saya paling stres kalo ada meeting di dalam meeting, di Toyota yang sering tuh. Kalo jadi interpreter dari luar gitu, saya biasanya sih nanya bagian mana yang perlu di translate"

Mimin-san Hamyo: "Kalo menurut kak Novi, kerjaan untuk profesi translator atau interpreter Bahasa Jepang-Indonesia lebih punya chance di Jepang atau di Indonesia ya kak?"

Kak Novi: "Sekarang banyak perusahaan Jepang yang pada nutup pabrik di Jepang dan pindah ke Indonesia. Jadi peluang lebih banyak di Indonesia, di Jepang paling cuma guide atau trainee bukan? Sebelum ke Jepang dan sampe sekarang saya masih sering dimintain tolong cariin orang yang bisa jadi interpreter."

Mimin-san Hamyo: "Tapi bagi mereka yang pengen meniti karir sambil menetap di Jepang sebagai translator atau interpreter bahasa Indonesia-Jepang, kira kira kerjaan apa aja ya kak yang tersedia buat mereka?"

Kak Novi: "Temen temen saya yang kerja disini kebanyakan stay di sini cuma untuk baito atau kerja biasa. Kebanyakan yang direkrut di sini sehabis training biasanya di suruh ke Indonesia jadi salaryman biasa juga, so interpreter trainee atau guide itu gak bisa jadi kerjaan tetap di sini."

"Btw bayaran jadi interpreter di sini pernah ditawarin 1 jam itu 2000 yen, jadi bisa dibilang baitonya oishii banget hehehehe. baito 3 hari aja udah bisa dapet 50 ribu yen tapi on the spot doang."

Mimin-san Hamyo: "Kalo misalkan dari Industri pariwisata sendiri, apakah interpreter tetap dibutuhkan kan? mengingat information center yang menyediakan multi bahasa kepada para turis mulai banyak ditemui di Jepang saat ini"


Kak Novi: "kalo ke Kyoto or Tokyo iya mungkin ya. Kalo ke tempat lain masih belom lah multi bahasa, tetep untuk wisatawan dari Indonesia butuh guide berbahasa Indonesia."

Mimin-san Hamyo: "Melihat kebijakan pemerintah Jepang yang akhir akhir ini lagi gencar gencarnya membuka Jepang kepada dunia internasional beberapa tahun terakhir ini apakah menurut kak Novi menjadi pertanda baik untuk kebutuhan interpreter atau translator Bahasa asing terutama bahasa Indonesia di Jepang kedepannya kak?"

Kak Novi: "Iya, apalagi sekarang udah ada kemudahan tanpa apply Visa (walaupun khusus E-Passport) pasti tambah banyak kebutuhan interpreter termasuk guide."

Mimin-san Hamyo: "Buat memotivasi para pembaca okonomikatsu yang ingin jadi translator atau interpreter bahasa Jepang, boleh kasih tau kak apa aja sih enaknya kerja jadi translator atau interpreter?"

Kak Novi: "Bisa kerja sambil jalan jalan ke Jepang. Gaji lebih gede karena perusahaan Jepang rata rata ngasih tunjangan kemampuan bahasa Jepang, Gampang cari kerjaan."

Mimin-san Hamyo: "Buat pertanyaan penutup nih kak. Boleh minta advicenya nih kak novi, atau adakah hal yang ingin kak novi sampein nih buat reader okonomikatsu yang berniat meniti karir sebagai interpreter atau translator bahasa Jepang?"

Kak Novi: "Jadi interpreter itu gak gampang, tapi kalo udah jadi interpreter tawaran kerjaan akan datang dengan sendirinya Hehehehe. Garing amat penutupnya Hihihi bingung..."

"apa yaa... liat dari pengalaman ya, dari interpreter temen temen saya banyak yang jadi General Manager jadi secara karir interpreter itu bisa lebih cepet. Akhirnya ga jadi interpreter juga sih, hahahaha"

Mimin-san Hamyo: "Waah menjanjikan banget ya ternyata meniti karir menjadi translator atau interpreter. Gak seperti yang saya kira awalnya, ternyata prospek nya menarik juga ya kak dan gak segampang itu juga ya karena ternyata kerjaannya berat banget. Makasih banyak nih kak Novi atas kesempatannya uda mau berbagi pengalamannya ke kita dan tentunya para reader okonomikatsu juga."

Kak Novi: "Siiip, semoga jadi penyemangat ya."

Gimana minna-san, tertarik mengikuti jejak kak Novi sebagai profesional Translator atau Interpreter? bagi minna-san yang ingin mengenal kak Novi lebih lanjut silahkan sapa dia langsung di akun twitternya @Novianyn


kak novi ternyata juga hobi fotografi lho, silahkan mampir ke akun instagramnya minna-san @Novianyn banyak foto tempat tempat menarik di Jepang.




Author:
Hamyo 





Bagikan artikel ini ke teman kalian :

0 komentar