Diberdayakan oleh Blogger.

Minna-san konnichiwa! jumpa lagi dengan mimin-san hamyo disini. Untuk postingan kali ini bakalan berbeda dari kebanyakan postingan yang biasanya mimin-san tulis, kenapa berbeda? karena di postingan ini mimin-san bakal menyajikan hasil wawancara ekslusif okonomikatsu! mulai dari sekarang dan untuk kedepannya okonomikatsu bakal menyajikan artikel hasil wawancara dari para narasumber menarik kita yang tinggal di Jepang dan terlibat dalam berbagai bidang dengan tujuan berbagi pengalaman dan cerita cerita menarik mereka semua selama berada di negri sakura, tentunya dengan harapan dapat berguna untuk menginspirasi minna-san semua dan memberi gambaran lebih dekat tentang negri sakura kepada minna-san semua.

Nah untuk postingan interview okonomikatsu yang pertama ini, kita kedatangan narasumber bernama Novia Namiroh. Dia adalah seorang former profesional Japanese interpreter dan translator yang dulu pernah aktif bekerja untuk perusahaan perusahaan Jepang seperti Toyota, Hoyu, Maekawa, dan Toyo Denso, saat ini menetap di Jepang tepatnya di Kota Toyohashi - Prefektur Aichi, Keren banget kan minna-san! Penasaran dengan cerita menarik serta pengalamannya selama menjadi profesional translator dan Interpreter? langsung saja nih minna-san simak hasil wawancara kita bersama kak Novia Namiroh di bawah ini:


mimin-san Hamyo: "Halo Kaak makasih uda mau nerima tawaran diinterviewnya kak"

Kak Novi: "Haloo, Kalo masih bisa dibantu boleh kaak. hihihi, yoroppiku"

mimin-san Hamyo: "Oke deh sebelum mulai interviewnya, biar lancar mau dipanggil apa nih kak?"

Kak Novi: "Novi aja"

mimin-san Hamyo: "oke deh dipanggil kak Novi gak apa apa ya?"

Kak Novi: "Siip!!"

Mimin-san Hamyo: "Menurut info yang tertera di bio akun twitter kak novi, Kak novi pernah aktif bekerja sebagai Japanese Interpreter dan Translator nih, bener begitu kak?" *ketauan stalk akunnya, maaf kak for research purpose* (._.)

Kak Novi: "Hehehe Ga papa. Jadi saya dulu kuliah di UNPAD, terus lulus langsung lanjut sekolah College Bahasa Jepang 2 tahun."

"Abis itu pulang ke Indonesia langsung kerja dan itu gak langsung jadi interpreter karena jaminan ke Jepang gak bisa langsung terjun ke tempat kerja sebagai interpreter."

"Pertama belajar proses produksi, sambil dicari istilah istilah bahasa Jepangnya. Terus belajar bikin production plan sambil dicari istilah istilah bahasa Jepangnya juga, sambil ngobrol sama ekspat buat nanya nanya istilah yang pas juga buat dijadiin bahan translator dan interpreter."

"Intinya sih belajar sambil buka kamus terus tiap ada istilah baru langsung dicatet, bikin kamus mini istilah yang dipake dalam dunia kerja. 6 bulan kerja baru mulai pede jadi interpreter di meeting kecil, sambil kalo nggak ngerti di mix pake bahasa inggris."

"Baru bener bener Lancar itu setelah 2 tahun. Pas udah 3 tahun baru pindah pabrik deh hehehe, yang ini gak perlu diceritain ya."

Mimin-san Hamyo: "Huaaaa!! kak novi semangat banget ini jawabnya, sasuga! baru satu pertanyaan tapi jawabannya udah hampir mencangkup semua pertanyaan yg bakal mau kita tanyaain berikutnya, kak Novi bisa baca pikiran juga nih Jangan jangan!??"

Kak Novi: "Shaberi sugichatta kana (Kebanyakan ngomong yah kayanya) Saya pernah ditanya juga dulu sama kouhai di kampus ada tanya jawab begini, okeh pertanyaan berikutnya?"

Mimin-san Hamyo: "Ahahahaha okesiip kita lanjut pertanyaan berikutnya. Eh..... Jadi bingung mau nanya apalagi. oh iya kak, dulu di UNPAD jurusan apa?"

Kak Novi: "Bahasa Jepang D3. Dulu pas lulus jurusan Bahasa Jepang dianggep langsung bisa bahasa Jepang, begitu nyampe Jepang yang jemput Kouchou sensei dengerin dia ngomong mau nangis."

Mimin-san Hamyo: "waah sastra Jepang, jadi emang udah lama banget nih demen ama literatur dan kebudayaan Jepang kak?"

Kak Novi: "Nggak sih, sebenernya karena gak suka matematika dan di SMA pernah belajar bahasa Jepang 2 tahun. Terus nonton demo kabuki langsung pengen ke Jepang. Intinya sih karena pengen ke Jepang jadi belajar bahasa Jepang, pas udah nyampe Jepang pengen pulang karena dingin banget."

Mimin-san Hamyo: "waah gak suka matematika kak! sama kak, toss dulu dong kak! saya juga ulangan matematika dapet jelek muluk kak ahahahaha  *tertawa sambil nangis dalem hati* hmmm... emang sih winter Jepang dingin banget ya kak, pengen hibernasi pas bangun langsung spring terus keluar rumah deh hanami bareng."

"oke kak lanjut pertanyaan berikutnya, sebenernya apa sih kak hal yang harus dilakuin seseorang yang pengen menggeluti profesi sebagai translator atau interpreter terutama translator Bahasa Jepang?"

kak novi: "Belajar! hahahaha karena saya banyaknya di bidang produksi jadi setiap mau nerjemahin terus belajar proses, jadi bisa ngebayangin ketika yang ngejelasin bicarain apa. Utamanya sih ngapalin proses, jadi apa yang di obrolin bisa nyambung."

Mimin-san Hamyo: "Oh... jadi intinya harus kuasain kosakata pada bidang tertentu yang nantinya ingin digeluti sebagai interpreter ya kak?"

Kak Novi: "Iyaaa, terus sama souzou ryoku kana (kemampuan berimajinasi) jadi bisa bayangin apa yang dimaksud sewaktu menerjemahkan. Btw, istilah yang dipake masing masing perusahaan berbeda beda juga lho."

Mimin-san Hamyo: "Apakah kuliah jurusan sastra adalah pilihan terbaik untuk menjadi profesional translator atau interpreter? apakah ada jurusan lain yang juga menunjang untuk berkarir di bidang ini kak?"

Kak Novi: "Nggak, temen temen saya yang translator gak dari sastra semua. Btw kuliah itu cuma supaya bisa bergaul kalo menurut saya hahahaha jadi jurusan apapun kalo masih D3 atau S1 masih kurang."

"Temen saya yang kuliah lulusan sastra Jepang juga ada yang anti sama bahasa Jepang hihihi. See, berarti kuliah mah cuma buat nyari temen doang. Tapi kalo mau belajar bahasa, dateng ke negaranya langsung bisa belajar."

Mimin-san Hamyo: "Hmmm.... kalo gitu apa nerusin ke nihongo gakkou di Jepang salah satu pilihan terbaik kak?"

Kak Novi: "Iyaaa, Nihongo Gakkou yang paling bener, Di sekolah belajar bunpo (grammar), di Supa belajar choukai (listening), di rumah belajar choukai sambil nonton TV, di tempat baito (kerja paruh waktu) belajar kaiwa (percakapan) bener gak? hihihi"

Mimin-san Hamyo: "iya juga sih kak, selama di Jepang kadang ngerasanya lebih banyak belajar bahasa Jepang di luar kelas dari pada di dalem kelas" *curcol pengalaman pribadi*

Kak Novi: "Iya belanja pas bayar, ditanya punya kartu member gak? di Uniqlo yang katanya perusahaan internasional aja masih tetep pake bahasa Jepang. waktu nyoba ke Uniqlo Ginza, nyari kasir yang bukan orang Jepang gak ditanya pake bahasa inggris, tetep aja pake bahasa Jepang."

Mimin-san Hamyo: "Untuk Jadi interpreter atau translator Bahasa Jepang sendiri apa kemampuan bahasa Jepang nya harus mencapai JLPT level N1 kak?"

Kak Novi: "Frankly, saya gak punya sertifikat JLPT hahahaha, cuma sampe level N3 pas kuliah aja. Pas Nihongo Gakkou saya disuruh ikut Level 1 (jaman dulu belom pake N) tapi kurang 2 poin, jadi gak lulus. Hahahaha biar kata kurang 1 poin juga namanya gak lulus ya gak lulus yak."

"Tapi pas jaman nihongo gakkou ada gaku ryoku test, mirip sama JLPT tapi cuma ada di Jepang. Saya lulus level B which is equal to level 2 or N2 yang sekarang dan katanya itu diakuin karena pernah ikut tes di Jepang gitu."

Mimin-san Hamyo: "Aduh sayang banget ya kak cuma tinggal 2 poin lagi padahal N1 nya"

Kak Novi: "Tapi ya supaya bisa ikut tes kokuritsu daigaku (universitas negri) kan emang kudu ikut level 1 dan paling enggak harus mencapai poin tertentu gitu deh."

"Dulu semangat mau lanjut daigaku tapi pas mikir umur, daigaku di sini 4 tahun lagi keburu gak ada kerjaan. Gitu dulu mikirnya makanya abis nihongo gakkou buru buru pulang, selain udah cape naik sepeda hahaha"

Mimin-san Hamyo: "waaah poin yang naik sepeda kudu dicatet nih" *ambil catetan*

Kak Novi: "Bener, jadi gakusei sambil baito yang berat itu sepedaan. Shizuoka gak kaya Tokyo, banyak kereta. Belom lawannya angin topan dan badai!"

Mimin-san Hamyo: "SETUJU KAK!" *teriak dari kokoro yang terdalam, pengalaman pribadi juga*

Kak Novi: "Sepeda sambil nangis janji enggak mau sepedaan lagi besok tapi besok besoknya ya tetep sepedaan juga ahahahaha"

Mimin-san Hamyo: "Ngomongin soal sepeda nih kak, jadi pengen ngomongin soal kehidupan di Jepang nih. Pernah punya pengalaman menarik, lucu, dan gak bisa dilupain ampe sekarang gak kak selama tinggal di Jepang?"

Kak Novi: "Banyaaak! hahahaha. Hari pertama Baito nyasar, gak tau ada di mana terus mau nanya gak pede pake bahasa Jepang. Keliling keliling gak jelas, nyerah akhirnya ke Koban (kantor polisi) Hihihihi, Kirain polisinya bisa bahasa inggris ternyata gak juga."

Mimin-san Hamyo: "selalu deh emang nihongo only! ahahaha, Menurut kak novi sendiri gimana sih karakter orang yang cocok untuk menggeluti karir sebagai profesional translator atau interpreter biar gak stress sama pekerjaan ini sendiri?"

Kak Novi: "Selalu cek sebelum translate, cek apa yang mau dibicarain. Jadi pas mau mulai enggak blank, jangan malu untuk nanya hal yang kita gak ngerti. Btw saya pernah punya pengalaman nyebelin. Padahal pas meeting udah diterjemahin masalah schedule, terus pas ditanya orang Indonesianya jawab, Oh.. saya gak pernah denger tuh schedule yang dimaksud."

"semenjak itu selalu buat gijiroku A.k.a notulen meeting, jadi interpreter paling gampang dikambing hitamin hihihi *curcol. Jadi translator itu tanggung jawabnya agak berat karena ya itu bisa jadi bahan ngeles kalo ada yang gak dikerjain. Jadi harus galak jadi translator mah hahahahaha"

Mimin-san Hamyo: "Okesiip harus galak" *catet lagi*

Kak Novi: "Maksudnya tegas ya, terus jangan mudah bawa perasaan. Pokoknya sampein apa aja yang diomongin"

Mimin-san Hamyo: "Waah susah juga ya kak jadi translator" (._.)

Kak Novi: "Kalo udah biasa enggak kok, hihihi. Saya paling stres kalo ada meeting di dalam meeting, di Toyota yang sering tuh. Kalo jadi interpreter dari luar gitu, saya biasanya sih nanya bagian mana yang perlu di translate"

Mimin-san Hamyo: "Kalo menurut kak Novi, kerjaan untuk profesi translator atau interpreter Bahasa Jepang-Indonesia lebih punya chance di Jepang atau di Indonesia ya kak?"

Kak Novi: "Sekarang banyak perusahaan Jepang yang pada nutup pabrik di Jepang dan pindah ke Indonesia. Jadi peluang lebih banyak di Indonesia, di Jepang paling cuma guide atau trainee bukan? Sebelum ke Jepang dan sampe sekarang saya masih sering dimintain tolong cariin orang yang bisa jadi interpreter."

Mimin-san Hamyo: "Tapi bagi mereka yang pengen meniti karir sambil menetap di Jepang sebagai translator atau interpreter bahasa Indonesia-Jepang, kira kira kerjaan apa aja ya kak yang tersedia buat mereka?"

Kak Novi: "Temen temen saya yang kerja disini kebanyakan stay di sini cuma untuk baito atau kerja biasa. Kebanyakan yang direkrut di sini sehabis training biasanya di suruh ke Indonesia jadi salaryman biasa juga, so interpreter trainee atau guide itu gak bisa jadi kerjaan tetap di sini."

"Btw bayaran jadi interpreter di sini pernah ditawarin 1 jam itu 2000 yen, jadi bisa dibilang baitonya oishii banget hehehehe. baito 3 hari aja udah bisa dapet 50 ribu yen tapi on the spot doang."

Mimin-san Hamyo: "Kalo misalkan dari Industri pariwisata sendiri, apakah interpreter tetap dibutuhkan kan? mengingat information center yang menyediakan multi bahasa kepada para turis mulai banyak ditemui di Jepang saat ini"


Kak Novi: "kalo ke Kyoto or Tokyo iya mungkin ya. Kalo ke tempat lain masih belom lah multi bahasa, tetep untuk wisatawan dari Indonesia butuh guide berbahasa Indonesia."

Mimin-san Hamyo: "Melihat kebijakan pemerintah Jepang yang akhir akhir ini lagi gencar gencarnya membuka Jepang kepada dunia internasional beberapa tahun terakhir ini apakah menurut kak Novi menjadi pertanda baik untuk kebutuhan interpreter atau translator Bahasa asing terutama bahasa Indonesia di Jepang kedepannya kak?"

Kak Novi: "Iya, apalagi sekarang udah ada kemudahan tanpa apply Visa (walaupun khusus E-Passport) pasti tambah banyak kebutuhan interpreter termasuk guide."

Mimin-san Hamyo: "Buat memotivasi para pembaca okonomikatsu yang ingin jadi translator atau interpreter bahasa Jepang, boleh kasih tau kak apa aja sih enaknya kerja jadi translator atau interpreter?"

Kak Novi: "Bisa kerja sambil jalan jalan ke Jepang. Gaji lebih gede karena perusahaan Jepang rata rata ngasih tunjangan kemampuan bahasa Jepang, Gampang cari kerjaan."

Mimin-san Hamyo: "Buat pertanyaan penutup nih kak. Boleh minta advicenya nih kak novi, atau adakah hal yang ingin kak novi sampein nih buat reader okonomikatsu yang berniat meniti karir sebagai interpreter atau translator bahasa Jepang?"

Kak Novi: "Jadi interpreter itu gak gampang, tapi kalo udah jadi interpreter tawaran kerjaan akan datang dengan sendirinya Hehehehe. Garing amat penutupnya Hihihi bingung..."

"apa yaa... liat dari pengalaman ya, dari interpreter temen temen saya banyak yang jadi General Manager jadi secara karir interpreter itu bisa lebih cepet. Akhirnya ga jadi interpreter juga sih, hahahaha"

Mimin-san Hamyo: "Waah menjanjikan banget ya ternyata meniti karir menjadi translator atau interpreter. Gak seperti yang saya kira awalnya, ternyata prospek nya menarik juga ya kak dan gak segampang itu juga ya karena ternyata kerjaannya berat banget. Makasih banyak nih kak Novi atas kesempatannya uda mau berbagi pengalamannya ke kita dan tentunya para reader okonomikatsu juga."

Kak Novi: "Siiip, semoga jadi penyemangat ya."

Gimana minna-san, tertarik mengikuti jejak kak Novi sebagai profesional Translator atau Interpreter? bagi minna-san yang ingin mengenal kak Novi lebih lanjut silahkan sapa dia langsung di akun twitternya @Novianyn


kak novi ternyata juga hobi fotografi lho, silahkan mampir ke akun instagramnya minna-san @Novianyn banyak foto tempat tempat menarik di Jepang.




Author:
Hamyo 







TRICK OR TREAT!! Halloween udah tiba nih minna-san, bagaimana aja nih persiapan minna-san untuk merayakan halloween? mungkin di Indonesia perayaan yang sangat terkenal ini masih bisa dibilang belum cukup tabu akan tetapi di Jepang halloween menjadi salah satu perayaan yang sangat populer terutama di kalangan muda mudi, entah udah berapa kali mimin-san nulis gini di postingan tapi apalagi yang dapat minna-san harap dari sebuah negara penggila festival, sekalipun festival yang ngimpor dari budaya barat tetep aja kalo udah nyampe Jepang bakal dirayakan semeriah mungkin termasuk halloween salah satu diantaranya. 

Akan tetapi apakah cara negri sakura merayakan halloween sama dengan cara negara barat merayakannya? menurut mimin-san sendiri tidak jauh berbeda, setidaknya gak sejauh kontrasnya perbedaan antara perayaan natal di Jepang dengan negara negara lainnya, konsep halloween di Jepang masih terbilang sama pada konsep halloween yang tidak terlepas dari pesta kostum dan clubbing, tapi sampai saat mimin-san ngetik artikel ini masih belum ada anak kecil pake kostum yang ngetok pintu apartemen mimin-san buat nagih permen, kalo bapak bapak pake seragam sih tadi pagi ada ngetok pintu apartemen mimin-san, mimin-san kasih permen eh ternyata dia bukan mau nagih permen tapi nagih duit sewa kamar (maklum masih nunggak biaya sewa sebulan)

memang seumur umur mimin-san kagak pernah ngerayain halloween ama sekali, bagi mimin-san sih ngapain juga repot repot dandan berjam jam buat jadi serem biar dapet segenggam permen, di Indonesia kan gampang banget buat dapet permen, nih misalnya pas belanja di swalayan atau supermarket aja mbak mbak kasir di Indo baik banget ngasih kembalian plus permen lagi, jadi mungkin itu alasan kenapa halloween di Indonesia gak begitu populer (Gagal paham level akut)

Halloween di Indonesia (kempalian plus permen)


Oke balik lagi ke topik, Jadi sebenernya gimana sih perayaan halloween di Jepang itu sendiri? menurut mimin-san sih gak ada bedanya dengan halloween yang biasa kita liat di film film horror cuma minus pembunuh psikopatnya aja sih, seperti yang udah mimin-san jelasin di atas tentunya perayaan halloween di Jepang bakal selalu spesial dengan berjejernya snack snack special halloween di supermarket, menu menu makanan special halloween di restoran, chain fast food terkenal mulai mendekorasi interior kedai fast food mereka dengan berbagai ornamen khas halloween, dan juga clubbing dengan konsep pesta kostum.

Pesta Kostumnya jangan ampe kaya gini juga sih.....
Terlepas dari semua itu, ada satu momen yang ngebuat perayaan halloween di Jepang itu beda dari halloween pada umumnya menurut mimin-san. Hal itu dimulai dari pengalaman pribadi mimin-san sendiri sih waktu halloween tahun kemaren saat mimin-san masih tinggal di asrama universitas tempat mimin-san kuliah disini, temen temen orang Jepang satu lantai mimin-san pada ngetok kamar dengan kostum yang serba aneh khas halloween sambil bawa bawa satu kantong gede yang mimin-san pastiin buat nampung permen palakan deh pokoknya. 

ya awalnya mimin-san cukup panik soalnya gak punya stock permen buat di bagi bagiin, mau pura pura tidur tapi gak enak, ya akhirnya mimin-san ngeberaniin diri buat buka pintu dan mau langsung minta maaf karena gak bisa ngasih permen. Tepat pas mimin-san bukain pintu kamar, mereka langsung teriak "TRICK OR TREAT!!" mimin-san langsung keringet dingin! bukan... bukan karena ketakutan dengan kostum yang mereka pakai, tetapi karena kantung permen palakan halloween mereka lebih besar dari yang mimin-san kira! dengan gugup mimin-san memberanikan diri buat minta maaf karena gak bisa ngasih apa apa, tapi hal yang diluar dugaan mimin-san terjadi tepat sebelum mulut mimin-san mangap buat ngucapin kata maaf ke mereka. 

Salah satu dari mereka merogoh kedalam kantung gede yang dibawanya untuk meraih beberapa genggam permen dari dalam kantung tersebut, setelah berhasil mengumpulkan satu genggam permen beraneka ragam masing masing dari mereka menyodorkan genggaman tangan tersebut kepada mimin-san sambil berkata "silahkan pilih permen yang kamu suka" gak disangka satu momen tersebut bisa membelokkan stereotype dikepala mimin-san tentang perayaan halloween yang selama ini mimin-san ketahui hanya dari acara acara televisi dan juga horror movie, hanya dari satu genggam permen yang disodorkan kepada mimin-san pada malam itu sanggup membuat halloween pertama mimin-san merangkap menjadi perayaan halloween terbaik yang pernah mimin-san rayakan, sasuga nippon!!


minna-san sendiri gimana persiapannya dalam merayakan halloween? udah mulai malakin permen dari rumah ke rumah? atau diem aja di rumah sambil nunggu dipalakin permen? gimanapun cara minna-san menikmati perayaan Halloween, pokoknya "TRICK OR TREAT!!" Happy Halloween dari negri sakura :)


Author:

Hamyo 




Minna-san apa kabar!! udah lama nih okonomikatsu gak ngasih info tentang bunkasai dan event event Jejepangan terkini yang bakal di gelar dalam waktu dekat sejak Gelar Jepang UI yang lalu. Tapi jangan kecewa minna-san, sebentar lagi bakal digelar satu festival kebudayaan Jepang yang tentunya bakal sayang banget untuk minna-san lewatin yaitu Jiyuu Matsuri!! 

Jiyuu maatsuri itu apa ya? Jadi Jiyuu matsuri  itu adalah festival kebudayaan perpaduan antara Jepang dan Indonesia yang setiap tahun diselenggarakan oleh Himpunan Mahasiswa Bahasa Jepang Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Jakarta. Tahun ini, Jiyuu Matsuri mengusung tema in Wonderland (Nichi-I in Wonderland), Jepang-Indonesia dalam Dunia Fantasi. Menarik dan unik banget kan konsepnya minna-san




Acara yang diselenggarakan sejak tahun 2009 ini hadir untuk mengajak minna-san berimajinasi memadukan dua budaya yang berbeda menjadi suatu acara yang menyenangkan untuk dinikmati semua masyarakat.

Jiyuu Matsuri tahun ini akan diselenggarakan tanggal 1-2 November 2014 di Lapangan Halaman IKIP (HI) Kampus A, Universitas Negeri Jakarta.

Day 1

- SEMINAR "Ukir Imajinasi, Bangun Asa, Wujudkan Mimpi dengan Komik"
- WORKSHOP Origami, Paper Craft, dan Pudding Art
- LOMBA AKADEMIK Pidato Bahasa Jepang, Cerdas Cermat, Mading, Shiritori, Kana Contest
- Cosplay Competition
- LOMBA MAKAN Takosuki, Ramensuki, Kakigori
- Tarian Tradisional
- Keroncong
- Demo Judo dan Silat
- Art Perform FBS (Fakultas Bahasa dan Seni)
- Perform Finalis (Karaoke dan Dance Cover)
- Siloka Music
- Bon Odori


Day 2
- Nihon Buyou
- Performance Finalis (Band)
- Cosplay Street
- Drama MIKOSI
- Teater Indonesia (UNJ)
- Taiko Okinawa dan Yosakoi
- Pengumuman dan Penyerahan Hadiah (Lomba Umum & Lomba Akademik)
- GUEST STAR PERFORMANCE
- BAND FEATURING PERFORMANCE
- Secret Performance
- Hanabi

All Day

- Yukata Booth
- GAMES
- Tanabata
- Obakeyashiki
- Doujinshi & Design Character Corner
- BAZAAR

Special Performance

JS Navigator




Guest Star
- OBAKE
- Jakarta K-ON Club
- HoneybeaT

Band Featuring
- Tokyo Lite
- MEA

Ada Banyak Kompetisi Menarik Juga!!





Ayo Para Cosplayer Indonesia!!



Minna-san yang Suka Makan Makan




Ada Seminar Menarik Juga 




Buat  Minna-san yang merasa berbakat jadi  Mangaka


Terlebih dari semua hal hal menarik yang bakal di gelar di Jiyuu Matsuri adalah FREE ENTRY!! Yup!! acara ini terbuka untuk umum dan gratis!! minna-san bisa bawa siapapun untuk hadir ke acara ini, mau dateng sama pacar, dateng bareng keluarga, dateng bareng mantan mantan minna-san, atau mau dateng sekampung juga boleh banget pokoknya ayo ramaikan Jiyuu Matsuri tahun ini minna-san, dan seperti biasa kita bakal dateng live report saat Jiyuu matsuri jadi siapa tau minna-san bakal dapat kesempatan ketemu ama mimin-san okonomikatsu yang lagi live report pas hari H, sampai jumpa di Jiyuu Matsuri 2014 minna-san!! 

More info: jimat-unj.blogspot.com
Twitter: @JimatUNJ
Fanpage: Jiyuu Matsuri UNJ


* Informasi dapat berubah sewaktu-waktu



Author:


Hamyo 

Kalau bicara tentang Robot, pasti nggak jauh dari dari inovasi-inovasi dari negara maju seperti jepang, nah, kali beberapa bulan yang lalu orang jepang di kagetkan dengan Robot Android yang membacakan berita di channel televisi mereka, mereka adalah Otanoroid & komodoroid, Robot android pertama yang di ciptakan untuk membacakan berita, dan mereka sangat mirip dengan manusia, mulai dari bentuk dan cara bicaranya, satu lagi inovasi yang membuat dunia ini akan menjadi lebih maju lagi.

Kodomoroid
Kodomoroid yang namanya merupakan gabungan kata dari "kodomo" yang artinya "anak-anak" dan Android ini bisa membacakan berita dalam berbagai macam bahasa, dan punya banyak ekspresi wajah. Dia membacakan berita tentang gempa bumi dan penyerbuan FBI untuk membuat kagum para Reporter di Tokyo, Dia bahkan bisa bercanda dengan penciptanya, professor Hiroshi Ishiguro.

Otanoroid
Berikutnya adalah Otanoroid, yang  namanya merupakan gabungan kata dari "ota" yang artinya "dewasa" dan Android. Dia pertama kali muncul di Berita Pagi. Tidak seperti kodomoroid, Otanoroid punya sifat yang agak berbeda, dia pemalu, ketika harus memperkenalkan dirinya, dia berkata "aku sedikit minder."


Kedua robot ini diciptakan oleh Hiroshi Ishiguro, seorang Professor di Universitas Osaka.

Kiri: kodomoroid, Kanan: otanoroid, bersama Professor Hiroshi Ishiguro Universitas Osaka, dan Mamoru Mori.

Kedua robot ini akan bekerja di Tokyo’s National Museum of Emerging Science and Innovation.

"kita akan punya lebih banyak robot lagi di hidup kita dan di masa depan." kata Hiroshi Ishiguro, orang yang menciptakan kedua robot ini.

well, mimin agak takut kalo nanti semuanya di ganti sama robot, kan jadi banyak pengangguran.

Author:
Mahdi 





Minna-san!! akhirnya kita bisa ketemu lagi ya, uda lama gak ketemu eh uda banyak aja perubahan di okonomikatsu tentunya semua perubahan itu kita jalanin dengan harapan agar okonomikatsu makin baik lagi kedepannya dari kita untuk minna-san para pembaca kita yang setia mampir ke okonomikatsu. 

postingan ini merupakan salah satunya, mulai sekarang mimin-san hamyo akan share ke minna-san semua tentang apa aja pengalaman yang mimin-san dapat selama berada di Negri sakura salah satunya pengalaman traveling!! mulai dari sekarang mimin-san bakal membagi hal hal random tapi menarik, pengalaman pengalaman gila, tips traveling di negri sakura, matsuri atau event event kebudayaan yang menarik, dan pastinya tempat tempat menarik di negri sakura yang anti mainstream dijamin gak bakal bisa minna-san temui infonya kecuali hanya di okonomikatsu, yang mimin-san dapat selama perjalanan mimin-san di negri sakura dengan harapan dapat menginspirasi minna-san dan juga pastinya suatu saat minna-san dapat mengunjungi tempat tempat tersebut, semua artikel tentang trip di negri sakura ini bisa minna-san temui di okonomikatsu pada satu kolom "Japanese traveling" 



baiklah kalo begitu kita mulai aja nih minna-san perhentian pertama, Kyoto!! kalo udah mendengar kata Kyoto apa hal yang terlintas di pikiran minna-san? geisha, upacara minum teh, kuil kuil dan kastil serta spot spot peninggalan sejarah Jepang lainnya, pastinya Kyoto memiliki banyak sekali alasan untuk menjadi salah satu tempat yang wajib dikunjungi ketika minna-san melancong ke negri sakura, tetapi bagaimana jika pertanyaannya apa tempat yang paling wajib dikunjungi dan berharga setiap detiknya untuk dieksplorasi ketika berada di Kyoto?  mungkin akan sedikit sulit untuk dijawab bagi beberapa dari minna-san akan tetapi mimin-san hamyo dengan tegas bakal memberi satu jawaban untuk pertanyaan ini, yup!! hanya satu tempat, Kyoto station. 


Kenapa mimin-san memilih Kyoto station sebagai destinasi yang paling wajib dikunjungi di Kyoto, alasan utama ya karena tempat ini bakal jadi tempat pertama yang minna-san injak jika menaiki moda transportasi kereta api. tentunya bukan hanya itu saja alasan kenapa mimin-san merekomendasikan stasiun Kyoto, banyak sekali hal hal menarik yang tersembunyi dibalik kemegahan stasiun utama Kyoto ini salah satunya adalah Desain bangunan yang sangat modern dan terkesan futuristik juga bersebrangan dengan salah satu landmark dari kota Kyoto yaitu Kyoto Tower. Berbanding terbalik dengan image Kyoto sebagai kota serba traditional dengan mempertahankan banyak unsur unsur historikal Jepang. Dibuka untuk publik pada tahun 1997 dengan desain nya yang modern, stasiun Kyoto berdiri kokoh sebagai bangunan dengan design futuristik yang dikelilingi oleh kentalnya suasana tradisional kota Kyoto membuat seolah bangunan ini menjadi simbol modernisasi Kyoto.  

Seberapa besar Kyoto station?



Kyoto station membentang dari timur ke barat sepanjang 470 meter, memiliki kapasitas space floor seluas 238.000 meter persegi dan memiliki kurang lebih 15 lantai!! ini stasiun apa mall? well... dari angka tersebut bisa minna-san bayangkan betapa besarnya Kyoto station, jujur aja meskipun mimin-san menghabiskan 4 hari di Kyoto dan sudah entah berapa kali bolak balik keluar masuk bangunan ini mimin-san tetep gak bisa ngapalin keseluruhan denah bagian dalam Kyoto station, tidak jarang mimin-san juga nyasar ketika berada di dalam Kyoto station.

Apa saja yang ada di Kyoto station?

Ukuran bangunan sebesar ini pastinya membesitkan satu pertanyaan, sebenernya apa aja sih yang ada di dalam nih stasiun? setelah berkali kali keluar masuk ini stasiun tetap saja banyak hal yang masih mimin-san belum ketahui yang tersebar di setiap lantai dan setiap sudut ruangan stasiun Kyoto ini, semakin kita mengeksplorasi bangunan ini semakin banyak pula hal hal menarik yang dapat kita temui. Kyoto station tentunya memiliki berbagai macam fasilitas yang mendukung penuh kenyamanan para pengunjung serta penumpang kereta yang sedang menunggu jadwal keberangkatan ataupun kedatangan. 

salah satu spot shopping di lantai basement
Tourist Information office, satff nya bisa berbagai bahasa

"Tersedia satu ruangan yang menyediakan berbagai macam map dan pamflet informasi
Ada miniatur Kyoto station yang dirangkai dari Lego!!

Shopping mall yang tersebar di beberapa tempat, hotel hotel mewah, teater, Food court yang tersebar di setiap lantai menawarkan banyak sekali pilihan restoran dan tempat makan dengan berbagai macam pilihan mulai dari fast food, atau minna-san ingin santai menikmati secangkir kopi di salah satu kafe di area food court tersebut, tersedia juga sebuah teater dan kyoto eki museum yang menyelenggarakan pameran pameran yang menarik, jangan lupakan pentingnya Kyoto tourist office yang menyediakan banyak sekali map serta pamflet gratis dan juga tourist information yang menyediakan staff dengan berbagai bahasa mulai dari bahasa inggris, chinese, korea, pokoknya semua hal sebagai penunjang eksplorasi minna-san sebelum melangkah keluar dari gedung stasiun.

Beruntungnya, ketika mimin-san berkunjung di Kyoto station kebetulan sedang digelar pameran action figure yang memiliki display koleksi berbagai macam action figure yang cukup menarik, pameran pameran seperti ini tidak jarang di gelar di kyoto station terkadang sebagai bentuk promosi suatu event yang akan digelar dalam waktu dekat, jika beruntung minna-san juga dapat menemukan spot pameran seperti ini di Kyoto station.







Bukan sekedar tempat untuk menunggu kereta


Bagi mimin-san sendiri stasiun Kyoto tidak hanya sebatas tempat untuk mereka para penumpang yang menunggu kereta untuk kemudian meninggalkan kota ini, dengan banyaknya fasilitas yang sudah mimin-san sebutkan di atas Stasiun Kyoto menjadi sebuah landmark building yang pantas untuk dikunjungi oleh semua orang bukan hanya sebatas penumpang kereta saja akan tetapi sebagai pengunjung. Tidak ada salahnya menghabiskan waktu sejenak untuk mengeksplorasi tempat ini atau ketika terjebak cuaca diluar yang kebetulan sedang buruk, menikmati secangkir coklat hangat di salah satu sudut food court diselingi dengan hiruk pikuk para penumpang kereta yang resah menunggu jadwal kedatangan kereta, memperhatikan selingan pertemuan serta perpisahan di deretan peron, bercampur dengan keresahan mereka yang masih berat untuk beranjak dari indahnya kota Kyoto.  

Jika minna-san sampai di Kyoto station, jangan buru buru keluar gedungnya ya, sempatkan untuk mengeksplorasi beberapa bagian dalam salah satu landmark kota Kyoto ini dan jangan lupa share jika minna-san menemukan hal hal menarik lainnya dari kemegahan stasiun Kyoto, selamat berpetualang!!

Author:
Hamyo 


( Sup!! )

Hallo minnaaa, ketemu lagi sama ane lagi nih :3, kalian ingat ane kan? Nggak? Ya… Deh *duduk di pojokan. Yah walaupun kalian nggak kangen sama ane tapi kali ini ane mau sering sesuatu yang lumayan bermanfaat buat kalian, walaupun agak aneh ngebahas ini tapi ane entah kenapa terpintas untuk ngeposting ini. Kali ini ane bakal ngebahas mengenai sesuatu yang merupakan santapan yang terkenal di negeri sakura, yaitu Fugu (フグ ).

Mungkin minna sudah tahu bahwa fugu ini atau biasa kita sebut ikan buntal ( bukan nama salah satu snack ya ) merupakan ikan yang tergolong memiliki zat beracun pada tubuhnya, akan tetapi dijepang fugu merupakan bahan untuk hidangan tradisional dari jaman dulu. Proses untuk mengolah fugu pun bukannya gampang seperti membalikkan tangan lho ( ya iyalah -_- ), maksudnya nggak semudah mengolah seperti ikan yang biasa kita santap karna butuh kehati-hatian saat mengolahnya. Nah dan juga, yang hanya diperbolehkan untuk mengolah fugu ini bukanlah sembarang orang karna di jepang memasak fugu diawasi ketat oleh hukum di beberapa negara termasuk jepang. Yang diperbolehkan mengolah fugu hanya chef atau koki yang sudah handal serta telah mengikuti pelatihan khusus ( para minna jangan pernah coba-coba ya ).

( berdampingan sejak ratusan tahun, karna yang berdiri sejak 1919 sudah terlalu mainstream :v )

Penduduk jepang telah mengkonsumsi fugu ini selama ratusan tahun lalu ( wow :O ) yah walaupun memiliki zat beracun akan tetapi mereka mampu mengolah fugu sebaik mungkin dan aman. Nah fugu yang bisa di konsumsi bukan sembarang jenis lho, karna hanya ada beberapa yang dapat dikonsumsi seperti Torafugu atau Takifugu, Higan-fugu, Shōsaifugu, dan Mafugu (http://id.wikipedia.org/wiki/Fugu ).

Nah ini merupakan bagian yang mungkin para minna ingin tahu, bagian mana sih yang terdapat zat beracunnya? Dari artikel yang sudah ane baca, zat beracun pada fugu terdapat di bagian hati, ovarium, serta kulit ( makasih deh, ane nggak mau pegang-pegang -_- *nope nope nope ). Nama racunnya sendiri adalah tetrodotoxin yang saat ini masih belum ditemukan penawarnya. Akibat yang didapat setelah mengkonsumsi fugu sembarangan dapat menyebabkan beberapa penyiksaan pada tubuh yang mengkonsumsinya. Yaitu adanya mati rasa pada bagian mulut yang diikuti kelumpuhan serta kegagalan pernafasan, akan tetapi sang korban masih tersadar sampai kematiannya ( http://www.bbc.com/news/magazine-18065372 ).

Fugu yang telah diolah memiliki harga yang lumayan mahal lho minna, satu sajian lengkap fugu bisa dihargai ¥10,000–20,000 lho ( wow :O ). Mahalnya ya bukan karna harga ikannya, itu untuk usaha sang koki yang mengolahnya sangat baik serta untuk pembelian pisau khusus yang dinamai Fugu Hiki. Fugu biasanya diolah menjadi sashimi, shirako, dan fugu kara-age. Ya dan untuk pembelian fugu sendiri pun hanya diperbolehkan untuk chef yang mempunyai lisensi untuk mengolah fugu, jadi bukan untuk yang hanya iseng untuk mencoba ( minna bolehnya beli ikan asin aja ya :3 ).



( jangan pakai pisau biasa terutama silet ya :v )

( kelihatannya enak nih :9, tapi…. )

Minna yakin mau coba? Yakin? Tapi dicek dulu ya, apakah yang mengolah fugu merupakan chef ahli serta berlisensi atau bukan ya :3 , daripada minna kena masalah lebih baik bertanya daripada sesat dijalan :3.


Udahan lagi nih? yah segini aja sih yang mungkin ane bisa bagi ke minna, karna kalau makin banyak ane sharing nanti ane sekalian aja buat penelitian tentang fugu :3.

Sekian dulu dari ane, daaan Jya-Nee~~

Author:
Imam 


Hallo, Minna san, Okonomikatsu kali ini mau ngebahas salah satu Anime yang kayaknya bakal Booming di Musim gugur 2014 ini. Apa lagi kalo bukan, Terra Formars !! Jadi ini adalah Review Anime atau Manga Terra Formars serta sinopsis nya.

Buat kalian yang masih penasaran sama Anime nya, bisa Okonomikatsu ceritain, karena Ova Dari Terra Formars ini sudah keluar sebagai perkenalan Anime ini untuk musim gugur 2014.

Sinopsis
Jadi ceritanya, Bumi mengalami Over populasi, atau populasi yang berlebihan sehingga para ilmuwan melakukan uji coba kepada beberapa orang untuk tinggal di Planet Mars, karena Bumi sudah sangat padat oleh umat manusia.

Sebelumnya, ilmuwan melakukan percobaan terlebih dahulu kepada binatang yang ada, salah satunya adalah kecoa. Di Mars, Kecoa dapat bernapas dengan mudah dan itu membuat kesimpulan bahwa Mars adalah tempat yang pantas untuk di tinggali.

Lima ratus tahun kemudian, mereka mencoba membawa enam orang manusia ke Mars, dan menemukan fakta yang sangat mengejutkan tentang keberadaan kecoa di sana yang telah berevolusi, ke enam manusia itu di bunuh dengan mudah. Tepatnya abad 26, tahun 2599, Para ilmuwan mulai membawa pasukan Elit ke Mars, Pasukan yang terdiri dari petarung petarung tangguh yang teridiri dari ilmuwan dan Kriminal. maka mereka membawa beberapa manusia untuk tinggal di sana, yang kelompoknya terdiri dari Bugs 1, dan Bugs 2.

Bugs 1 adalah Kelompok manusia yang terdiri dari Ilmuwan dan Astronomi elit. Sedangkan Bugs 2 adalah Kelompok manusia yang terdiri dari orang-orang yang dianggap kriminal oleh manusia di Bumi.

Dari sinilah kisah pertahanan umat manusia di Mars di mulai.. Saatnya umat manusia melawan Terra Formars yang telah membunuh teman-teman berharga mereka.

Karakter

Shokichi Komachi
Shokichi adalah karakter utama dari serial anime / manga Terra Formars, dialah orang yang paling membenci Terra Formar dan akan melawan semua Terra Formars yang ada di Mars.

Dia adalah orang jepang, dan dia punya jiwa keadilan yang kuat, kekuatannya ketika menyuntikkan DNA Serangga adalah Lebah Raksasa Jepang, Serangga ini membunuh lebih banyak manusia di bandingkan Hiu atau Beruang pertahun di jepang. Serangga ini punya Racun yang sangat kuat dan akan terus menyengat hingga racunnya habis, Karena itulah serangga ini sangatlah mematikan. 

Terra Formar

Terra Formar adalah musuh utama di anime / manga Terra Formars, Mereka adalah kecoa yang berevolusi di Mars sehingga berbentuk menjadi seperti Manusia, mereka memiliki kekuatan yang hebat dan manusia normal tidak akan bisa melawannya. Mereka punya kecerdasan seperti manusia dan Punya kebencian Alami terhadap umat manusia. 

catatan:
Karakter lain tidak okonomikatsu ceritakan demi kenikmatan Cerita Anime daripada di Spoiler satu-satu

Penilaian:
Anime ini memiliki Ide yang sangat Original dan Sejauh yang okonomikatsu lihat, Tidak ada "Fan Service" di dalamnya, yang membuat anime ini sangat Fokus kepada Cerita dan Karakternya, sehingga bisa di nikmati pecinta Anime yang bosan dengan cerita yang itu-itu saja.

Skor dari okonomikatsu : 8,9 (versi ova, bisa meningkat sesuai jalannya cerita anime)

Author:
Mahdi